home Religion Catatan Dhuha : Dosa Terhadap Orang Yang Membunuh Diri Dan Mengkafirkan Orang

Catatan Dhuha : Dosa Terhadap Orang Yang Membunuh Diri Dan Mengkafirkan Orang

30 Julai 2017- Syukur alhamdulillah amalan istiqomah solat dhuha setiap pagi dan mendengar sedikit perkongsian hadis dan kisah sahabat adalah salah satu nikmat dan rahmat daripada Allah SWT. Pagi ini sebelum kami (sukarelawan) bergerak ke Tumpat bagi membantu Abang Roslan untuk memindahkan barang-barangnya ke rumah sewa sementara. Abang Raja pula bersama Iwan sibuk menguruskan kerja pejabat hari ini dan sebelah tengahari pergi melawat Fariq di Tanah Merah. pagi ini Abang Raja memimpin solat dhuha dan berkongsi satu topik yang bertajuk bunuh diri yang banyak berlaku di mana-mana sekarang ini.

Dalil dalam Al Quran balasan terhadap orang yang bunuh diri, Allah berfirman yang bermaksud “Dan janganlah kamu membunuh dirimu. Sesungguhnya Allah adalah Maha Penyayang kepadamu. Dan barang siapa yang berbuat demikian dengan melanggar hak dan berbuat aniaya, maka Kami kelak akan memasukannya ke dalam seksa neraka. Yang Demikian mudah bagi Allah. (An-Nisa : 29-30)

Pada suatu malam seorang sahabat telah bermimpi keluar sperma. Malam itu terasa sangat dingin yang hingga menyukarkannya untuk mandi wajib khuatir jatuh sakit. Lantas dia bertayamum kemudian melakukan solat subuh bersama para sahabat. Pada siang hari beliau berjumpa Rasulullah SAW untuk menceritakan apa yang berlaku semalam. Kemudian Rasulullah bertanya : “Ya Amr, kamu melakukan solat jemaah bersama para sahabat sedangkan dirimu dalam keadaan junub “. Lalu Amr menjelaskan hingga mengapa aku tidak mandi lebih dahulu, tetapi melakukan tayamum. “Ya Rasulullah, aku khuatir jatuh sakit bila mandi jinabat pada malam itu. Sebab aku telah mendengar firman Allah : “Dan janganlah kamu membunuh dirimu. Sebab Allah Maha Penyayang terhadap dirimu.” Rasulullah kemudian tersenyum dan tidak memberikan ulasan sama sekali. (HR. Abu Dawud dari Amru bin Ash)

Ternyata hadis di atas memberikan pengertian bahawa menghindarkan diri dari sesuatu yang membahayakan jiwa sangat di anjurkan oleh agama islam. Kerana bunuh diri adalah sesuatu yang sangat bertentangan dengan ajaran agama, sehingga perkara-perkara yang dapat menghantarkan seseorang ke arah kehancuran harus di hindari.

Rasulullah SAW bersabda: “barang siapa membunuh dirinya dengan menggunakan alat yang dibuat dari besi, lalu besi itu di tusuk ke dalam perutnya sendiri, maka dia akan di masukkan ke dalam neraka jahanam untuk selama-lamanya. Barangsiapa membunuh dirinya dengan cara meminum racun, maka dia akan di masukkan ke dalam neraka jahanam untuk selama-lamanya. Dan barangsiapa bunuh diri dengan cara menggelincirkan diri dari atas gunung hingga menyebabkan dirinya meninggal, maka dia akan di masukkan ke dalam neraka jahanam untuk selama-lamanya. ” (HR. Bukhari dari Abi Hurairah)

Antara sesama muslim di wajibkan untuk saling menghormati dan menjaga kehormatannya. Tidak boleh saling MENGKAFIRKAN, apalagi bunuh membunuh. Rasulullah telah menegaskan: “Dosa melaknat orang beriman sama dengan membunuhnya. Barangsiapa menuduh seorang mukmin melakukan tindakan kekafiran, maka sama sahaja dengan membunuhnya. Dan barangsiapa bunuh diri dengan sesuatu, Maka pada hari kiamat nanti dia akan di seksa dengan alat bunuh diri tersebut.” (HR.Bukhari dan Muslim dari Tsabit bin Dhahak)

Dalam sebuah hadis sahih diterangkan, bahawa ada seorang lelaki terkena luka parah dalam sebuah pertempuran. Dia tidak tahan merasa sakit, lantas berupaya bunuh diri. Di tusuklah bahagian tubuhnya dengan sebilah perang yang berada di tanganya. Rasulullah SAW kemudian bersabda: “ketahuilah, dia adalah termasuk ahli neraka.”

Begitu jelas sekali dalil Al Quran dan Hadis Nabi yang dapat sama-sama kita ambil iktibar dan pengajaran. Hargailah nyawa kita dan takutlah kita kepada balasan seksa api neraka. Saling hormat menghormati antara sesama kita. Mudah-mudahan perkongsian ilmu pagi ini dapat sama-sama kita ambil iktibar, kita amalkan dan kita sampaikan..in sha Allah.

Laporan Junaidi
Sukarelawan Thirdforce

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *